It’s OK

Malam ini perdana bikin mie godog. Cari resep, ternyata gampang banget. Nyampe rumah langsung masak karena gue dan Imron udah lapar berat. Begitu mateng langsung ambil 2 mangkuk, buat gue dan Imron.

Lalu Niska nangis nyariin gue. Ngantuk, minta ditemenin tidur.

Masuk kamar dengan perut masih lapar karena mie godog yang anget itu baru sempet disruput kuahnya aja. Di kamar main sebentar sama Niska sebelum dia ketiduran karena gue tepuk-tepuk. Setelah Niska tidur giliran ngobrol sama Nara.

Abis itu Imron masuk kamar, dia udah selesai makan jadi gue bisa gantian makan.

Mie di mangkuk udah ngembang, lembek. But it’s OK.

Lima tahun dari sekarang, gue bisa masak mie yang sama enaknya atau malah lebih enak, dan bisa gue makan pas masih anget. Tapi 5 tahun dari sekarang belum tentu Niska masih nyari gue untuk nemenin dia tidur, belum tentu Nara masih mau ngobrol tentang buku apa yang dia baca hari ini. Kids grow up so fast. Too fast.

It’s OK. Gue masih bisa makan mie yang ngembang, the end result will be the same, gue kenyang. But my kids’ night routine won’t be the same without me. Heck, who am I kidding. MY night routine won’t be the same without the kids.

Advertisements

Ga Rontok Lagi :)

Bener banget deh kalo orang-orang bilang “tiap orang ada masalahnya masing-masing”, soalnya kalo baca cerita-cerita orang pasti fokus mereka/masalah yang mereka hadapin beda. Termasuk masalah dengan¬†tubuh. Namanya juga perempuan pasti adaaa aja yang pengen kurus, pengen gemuk, pengen putih, dsb. Kalo buat gue, yang paling jadi concern gue itu masalah rambut yang rontoknya parah ūüė¶ Bukan berarti bodi gue udah cihuy kayak JLo tapi menurut gue badan gue bukan masalah utama.

Kalo rambut rontok, itu udah ganggu banget soalnya rontoknya bikin ngeri, kalo jari-jari gue “narik” ujung bawah rambut pasti dapet lebih dari 10 helai. Ini nariknya ga pake tenaga lho, eh kok ada aja yang ngikut. Selain rambut rontok, kulit kepala gue juga rentan ketombean! Pusing deh jadinya. Pake shampoo A ketombe ilang eh rontoknya tambah parah, pake shampoo B ga ketombean tapi rontoknya makin jadi. Belum lagi kalo gue ngeringin rambut pake hair dryer, begitu gue liat ke lantai rambutnya udah jatoh banyaaaak banget. Sempet mendingan dalam artian ga rontok, ga ketombean, rambut mengembang indah itu waktu hamil. Masa iya gue harus hamil terus supaya rambutnya bagus hahaha… Singkat kata: I need help.

Udah beberapa lama gue liat billboard erha21¬†katanya bisa membantu mengatasi kerontokan rambut dan akhirnya sekitar 4 bulan lalu gue pun (akhirnya) ke salah satu cabangnya. Yang bikin gue lumayan mantap mau ke situ soalnya cabangnya ada yang di mol deket rumah. Enak kan kalo di mol, bukanya sampe mol tutup dan gue bisa¬†bisa dateng setelah pulang ngantor. Teori doang sih itu soalnya ternyata tetep aja gue lebih sering ke sana pas wknd sore hari hihihi…

Pertama dateng, si dokter ngecek kondisi kulit kepala gue dulu sambil nanya apa di keluarga gue ada juga yang punya masalah rambut rontok. Gue ga inget jadi gue bilang aja “mana saya tau dok” abisnya dia nanya sampe ke nenek gue hehehe… Setelah itu dia nanya-nanya rontoknya mulai kapan (udah dari dulu dan berhenti pas hamil, setelah melahirkan mulai rontok dan makin parah), kira-kira berapa helai sehari (pokoknya banyak ga diitung), dsb.¬†Gue tau cukup lumrah kalo rambut rontok setelah melahirkan karena hormonnya masih dalam masa penyesuaian untuk kembali ke kondisi “ga hamil” tapi kalo ngeliat rambut bertebaran di mana-mana kan ngeri. Setelah diperiksa dan difoto, dokternya ngasih penjelasan singkat (banget) ke gue. Katanya rambut gue itu helaiannya tipis dan tumbuhnya jarang, dan kalo ngeliat kondisi rambut gue harusnya sih ini keturunan soalnya termasuk parah rontoknya. Gue iya-iya doang soalnya bingung juga mau ditanggapin apa.

Setelah ngasih tau kondisi rambut gue, si dokter ngasih resep produk apa aja yang harus diambil. Gue harus pake 2 scalp gel (sebelum mandi, selang-seling), 2 macam shampoo (selang-seling), 2 macam tonik rambut (waktu rambut setengah kering, selang-seling juga). Selain itu gue juga dikasih zinc untuk diminum (akhirnya diganti vitamin lain karena gue mual minum zinc) dan gue juga harus laser rambut (lebih sering lebih bagus buat rambut tapi kurang bagus buat kantong, gue ambil seminggu – 2 minggu sekali aja).

Hasilnya gimana? Alhamdulillah banget setelah sekitar 1 bulan udah mulai keliatan bedanya. Sekarang tiap keramas paling rambut gue rontok 2-3 helai aja, kalo ngeringin rambut juga rontoknya wajar ga bikin ngeri. Kalo gue buka iket rambut gue juga udah jarang rontok, kalo ada yang rontok paling 1-2 helai aja. Rambut gue juga keliatan lebih tebal (entahlah ini efek shampoo ato gimana). Pas diperiksa juga kulit kepala gue udah bersih dari kulit mati dan timbunan minyak (ternyata ini yang ngebikin gue ketombean dan/atau rambutnya rontok). Ihiiiy aku senang ūüôā

Mungkin ada yang penasaran pengen nyoba tapi takut biayanya mahal? Err sebetulnya gue lupa habisnya berapa. Kalo shampoo dan tonik sih menurut gue harganya wajar, shampoo kalo ga salah sekitar 120rb isinya 300 ml, baru habis setelah 3 bulan dipake berdua Imron dan selang-seling sama shampoo yang 1 lagi. Tonik gue masih awet sampe sekarang, belum pernah beli lagi. Yang kerasa agak mahal jelas perawatan lasernya, bisa lebih murah kalo ambil paket langsung 5x atau 10x perawatan tapi kayaknya sih harganya masih di kisaran 120rb untuk sekali laser.

Oya si ibu dokter pesen ke gue untuk rajin makan sayur supaya proteinnya bagus dan rambut tumbuh lebih sehat, baik dok akan saya turutin! Dulu rambut gue juga disuruh dipotong sedikit sama dia supaya rontoknya ga terlalu parah, ini juga gue turutin soalnya gue emang udah pengen potong rambut sih hihihi…

Overall gue hepi sama hasil perawatan rambut di erha21, soalnya keliatan banget hasilnya di rambut gue yang (tadinya) rontok parah dan kulit kepala yang bermasalah. Emang agak mahal tapi karena sebanding sama hasilnya gue ga protes.

Ada yang udah nyoba juga perawatan rambut di erha21 atau di tempat lain? Mudah-mudahan berhasil juga ya ūüôā

37 Jam Dalam Sehari

Yang mana tidak terjadi di bumi ini kecuali di kantornya Men In Black karena waktu kerja di situ ngikutin waktu planet lain (yang gue lupa namanya).

Pas adegan waktu K ngasih tau¬†J tentang hal itu, gue langsung mikir “gimana rasanya ya punya waktu 37 jam dalam sehari?”. Klasik banget pemikiran gue karena selama ini gue ngerasa waktu 24 jam dalam sehari itu ga cukup. Beneran.

Bangun jam 5 pagi, main-main sama Niska (anak bulet ini selalu bangun lebih pagi dari gue dan cari cara supaya gue buka mata dan nemenin dia main) sebentar baru keluar kamar. Abis itu masukin cucian ke mesin cuci, trus turun dan nyiapin perlengkapan mompa buat dibawa ke kantor. Main Hay Day sebentar (haha tetep yaaa) trus main sama Niska lagi. Trus nyiapin sarapan (ngukus siomay Fiesta atau bikin roti atau cuma minum air putih). Bikin kopi, ngobrol-ngobrol sama Imron sambil ngisengin Niska, mandiin Niska, trus giliran gue yang mandi. Biasanya ini udah jam 6 lewat. Selesai mandi mulai siap-siap ambil baju, pilih jilbab, keluarin¬†lenongan yang mau dipake (tiap hari sama aja barangnya cuma gue suka ngejembreng semuanya berdasarkan urutan pemakaian baru dipake satu-satu). Ganti baju, ambil sepatu dan bawa bekal buat dimakan di mobil (siomay tadi atau roti atau buah yang dikupasin ART dan dimasukin ke tupperware). Sebelum berangkat nyempetin masukin cucian 1 puteran lagi abis itu buru-buru turun. Biasanya pas gue nyuci yang kedua kali ini, Imron lagi ngajak Nara muter-muter sebentar pake mobil. Setelah mereka selesai puter-puter adegannya: Nara salim, gue cium anak bau kecut ini, gue cium Niska yang udah sarapan dan minum susu, baru berangkat.¬†Naik mobil sambil ngobrol gue biasanya nerusin lenongan yaitu pake eyeshadow – jepit bulmat – pake maskara. Eyeliner tentunya tidak dipake di mobil yang lagi jalan, ini ditambahin di kantor atau ya kalo males ga dipake hehehe… Oh sebetulnya lenongan gue ga segitu banyaknya tapi kayaknya gerakan gue itu selalu slow motion makanya make beberapa benda aja kok lamaaa banget. Di jalan ngobrol, makan buah, ngurusin ladang lagi sebelum nyampe kantor.

Nyampe kantor ya gitulah ya, nelfon-nelfon, ngetik, ngirim email, nelfon anak-anak sekitar 3-4x, trus disambi ngurusin rekening tabungan yang entah kenapa, atau polis askes yang datanya harus diubah, atau survey dan nelfon sekolah inceran buat Nara. Pokoknya gitu. Abis itu jam 6an biasanya pulang ke rumah.

Nyampe rumah jam 730 malam (atau lebih malam kalo lagi macet atau lagi ga bisa pulang agak cepet). Niska biasanya udah tidur. Nara masih setia nungguin gue dan Imron dan biasanya dia jingkrak-jingkrak di depan pintu pas denger suara mobil dateng. Begitu dateng ganti baju trus makan. Main-main sama Nara, nyiumin Niska, mandi (kalo ga males haha) trus mompa sambil ngantuk dan berharap Niska jangan bangun dulu sampe kegiatan mompa ini selesai. Beres mompa gue langsung selonjoran di kasur dan siap-siap tidur. Oh kalo lagi rajin gue nyiapin cucian dan ngatur mesin cuci supaya mulai nyuci jam 5 pagi besok.

Kalo dalam sehari ada 37 jam, kan lumayan tuh. Masih ada ekstra 13 jam dari waktu yang kita punya sekarang, bisa dipake buat lari-lari cantik sebentar, masak yang rada keren atau tidur lebih lama. Hihihi…

Suka mikir… masalahnya di waktu yang kurang atau gue yang kurang pinter bagi waktu sih? Kayaknya banyak orang yang masih bisa ngerjain¬†macam-macam dalam 1 hari, sementara gue kok begini-begini aja. Permasalahan klasik tapi gue masih belum nemu solusinya.

Kepada yang merasakan hal yang sama, mari kita berpelukan *virtual hug*

Mau Jadi Apa?

Kayaknya itu pertanyaan standar buat anak-anak: kalo udah besar mau jadi apa? Sebuah pertanyaan yang kurang jelas menurut gue, karena yang namanya anak kecil ya mana dia tau mau jadi apa? Makanya gue ga pernah nanya gitu ke Nara (so far), mungkin nanti lah kalo anaknya juga udah ga kecil-kecil amat. Butuh bukti kenapa menurut gue itu adalah pertanyaan yang sia-sia? Silakan dibaca lebih lanjut dan saksikan sendiri betapa ajaibnya cita-cita gue sewaktu kecil.

Detektif

Nah, ini salah satu jawaban gue kalo ditanya “mau jadi apa” sama siapa pun. Kayaknya gara-gara kebanyakan baca buku Trio Detektif, Agatha Christie, Hercule Poirot… Gue pikir keren banget nih jadi detektif, pinter dan dicari banyak orang trus bisa memecahkan kasus yang diliput koran/tv. Gue mau jadi detektif!

Akhirnya gue ngeh kalo itu cuma fiksi dan kenyataan tak seindah cerita. Untung gue sadarnya ga kelamaan ya… Kan kasian kalo gue udah kelamaan mengkhayal jadi detektif ternyata ga kesampean hihi… Akhirnya gue pun punya cita-cita lain yaitu jadi…

Astronot

Whew, agak susah menilai ini sebetulnya gue udah sadar atau malah mimpinya makin kebablasan? Kayaknya gue melupakan beberapa detil penting untuk jadi astronot seperti ada tinggi badan minimum, penglihatan harus bagus (err, gue udah pake kacamata dari kelas 6 SD dan langsung ke minus 2.25), trus entah apa lagi. Oke oke, saatnya kembali berpijak ke bumi dan ganti cita-cita lain yang lebih masuk akal seperti…

Jadi apa pun asalkan ga kerja di bank

Cita-cita macam apa ini?? Kalo yang tadi-tadi spesifik kok yang ini blur banget? Tapi sebetulnya cita-cita ini yang gue pegang teguh sampai gue mulai ngirimin lamaran kerja, beneran gue ga mauuu kerja di bank! Sebelum masuk ke fase ini sebetulnya gue ngelewatin satu fase lagi pas SMA yaitu…

Mau kuliah jurusan apa pun pokoknya bukan Teknik Industri

No hard feeling buat yang kuliah di jurusan Teknik Industri, ini murni pendapat gue aja. Waktu gue mau masuk kuliah gue inget Teknik Industri lagi booming banget. Karena booming itu kayaknya 75% teman-teman gue milih untuk daftar ke jurusan ini. Gue mah anti mainstream (cieh gue) jadi langsung mikir “ih semua kok daftar jurusan Teknik Industri, gue ga mau daftar ke situ” dan mulai mikir jurusan apa yang lebih menarik buat dipelajari.

Diinget-inget kayaknya nilai Kimia gue termasuk yang paling bagus dibanding nilai pelajaran lain, apakah ini suatu pertanda? Ngobrol-ngobrol sama ortu (BTW bokap gue nilai Kimianya jelek banget ternyata) mereka sih setuju aja yang penting kuliah di universitas negri karena kalo di swasta ga ada uang buat bayarnya. Baiklah, gue membulatkan tekad untuk daftar ke Teknik Kimia di universitas negri di Bandung sana. Karena gue cukup sadar diri kalo gue ga segitu pinternya, gue pun milih jurusan lain yang masih nyerempet jurusan Teknik Kimia di universitas negri di Depok sebagai pilihan ke-2.

Suratan takdir (dan kemampuan otak) membuat gue kuliah di Depok ūüôā Sedih? Nyesel? Tentu tidak karena kalo kuliah di Depok berarti cuma butuh waktu tempuh 30 menit naik angkot dan masih bisa makan masakan nyokap setiap hari ūüėÄ

Setelah dijalanin ternyata walaupun judulnya gue belajar di Teknik Gas dan Petrokimia kok tetep harus belajar Fisika? Gue merasa tertipuuuu karena nilai Fisika gue pas-pasan huhuhu… Ya ini sih gue aja yang mimpinya ketinggian, kirain karena ga kuliah di Teknik Fisika gue ga usah belajar Fisika sama sekali. Dream on.

Terlepas dari mata kuliah Fisika yang ngebuat gue puyeng, alhamdulillah gue menikmati kuliah di jurusan itu. Masih suka sama Kimia ga? Masih tentunya, walaupun ternyata Kimia jaman kuliah ga segampang Kimia jaman SMA hahahaha…

Waktu kuliah gue pasang target punya IPK di atas 3.25, sebuah cita-cita yang kurang tinggi dan akhirnya IPK gue beneran cuma sedikiiit di atas itu. Lha tau gitu mending gue pasang target minimal 3.75 ya. Salah strategi.

Diliat dari nama jurusan gue, ketebak dong kalo sebagian besar lulusannya kerja di oil & gas company. Kali ini gue ga sok anti mainstream kayak jaman SMA dulu dan memutuskan kalo gue juga mau kerja di bidang yang sama (kenapa yaaa gue ga diajarin untuk buka usaha, jadi kepikirannya kerja sama orang aja). Menjelang wisuda, gue mulai ngirimin CV ke beberapa oil & gas company dan terselip perusahaan yang beda bidang.

Perusahaan 1

Menolak gue karena IPK gue di bawah 3.5. Mungkin CV gue langsung dibuang setelah recruiternya baca IPK gue. Salah satu teman dekat gue masuk ke sini dan IPKnya memang menakjubkan.

Perusahaan 2

Menolak gue di tes pertama alias tes tulis. Harap diingat bahwa teman-teman gue yang akhirnya masuk ke perusahaan ini adalah yang IPKnya di bawah gue, lulusnya setelah gue, tapi¬†adalah orang-orang yang menyenangkan, ceria, dan cukup cerdas cuma suka nyeleneh aja (seperti: bolos kuliah tapi rajin main truf dan bridge di kantin). I’m happy for them. Jangan salah tangkap ya, perusahaan ini perusahaan bagus lho, gue mau kok kalo ditawarin kerja di situ *usaha aja neng* hahaha… Mungkin emang bukan jodoh gue masuk di perusahaan ini ūüôā

Perusahaan 3

Another oil & gas company yang isinya banyaaaak teman-teman gue dari berbagai angkatan. Udah ikut tes beberapa kali tapi tiba-tiba udah diem aja ga ada kabar. Ga ditolak, ga diterima. Teman-teman gue yang mulai tes setelah gue malah udah pada dapat kabar (ada yang diterima, ada yang ditolak). Mungkin ini juga bukan jodoh gue. Akhirnya iseng-iseng gue diajakin ngirim CV ke…

Perusahaan 4

Ini bukan oil & gas company ya. Ngasih CV 1 hari sebelum penutupan pendaftaran, daftarnya di Rektorat kampus. Iseng aja, never even heard of this company before. Setelah daftar baru browsing dan ga ada kesan apa-apa. Ternyata gue lulus tes pertama, tes kedua, dan seterusnya (lupa ada berapa tes). Ga lama gue ditelfon dan dikasih kabar kalo gue diterima di perusahaan ini dan bisa mulai kerja bulan berikutnya. Ditawarin gaji paaaasss banget (yep nominalnya sama persis) dengan target gaji gue (lagi-lagi gue menyesal kenapa ga naikin target gaji, ini kejadian IPK terulang kembali – dasar manusia susah bersyukur!).

Ngabarin bokap nyokap yang lagi di luar kota, mereka bilang terserah gue. Akhirnya gue setuju untuk kerja di Perusahaan 4 dan siap-siap pindah dari Jakarta. Packing seadanya dan gue pun memulai kehidupan baru di kota lain. Ihiy.

Beberapa bulan setelah gue mulai kerja, gue dapet panggilan tes dari sebuah bank. Ternyata di tengah kegalauan gue karena belum kerja setelah 2 bulan wisuda, gue menjilat ludah sendiri dan ngirimin CV ke sebuah bank. Ga ada kabar sama sekali yang gue artikan sebagai jawaban atas cita-cita gue untuk ga mau kerja di bank. Oh ternyata setelah gue mulai kerja malah dipanggil tes, gue tolak karena memang bukan passion gue untuk kerja di situ dan gue toh udah kerja juga. Alasan gue untuk ga kerja di bank sih simple aja: gue tau gue ga suka dan ga bakal suka.

Sekitar 1.5 tahun kemudian, ga nyangka gue dipanggil tes lagi sama Perusahaan 3. Sempat dateng, ikut tes, ngobrol sama recruiternya dan gue putuskan untuk menolak tawarannya. Cieh yang sakit hati karena digantung 1.5 tahun hahaha… Ga sih, bukan sakit hati. Gue realistis aja liat apa yang ditawarin dan kesempatan karir buat gue gimana. Karena kayaknya 11-12 sama Perusahaan 4 ya gue ga pindah, buat apa kalo (nyaris) ga ada untungnya. Ini bukan sok tapi (seperti yang gue bilang) realistis.

Setelah nulis ini gue baru inget kalo ternyata minggu depan adalah my 8th anniversary di Perusahaan 4. Udah lumayan lama juga gue kerja di sini ūüôā

Salam damai buat semua anak Teknik Industri dan semua karyawan bank. Piss, love, and gaul!

Buka Tabungan Haji

Alhamdulillah kesampean juga niat gue untuk buka tabungan haji. Sebetulnya udah niat dari sebelum melahirkan Niska tapi kok males bergerak menuju bank syariah, jadi ketunda terus dan¬†jadi deg-degan karena takut uangnya kepake. Kemaren gue ga ngantor karena ga enak badan, rencananya mo di rumah aja tapi siang badan gue udah agak enak dan anak-anak masih heboh aja muter-muter rumah ga ada yang tidur, daripada puyeng akhirnya gue bilang “ayo semua ganti baju, kita pergi!”. Nara jelas kesenengan begitu denger kita mau pergi (padahal ke bank doang), langsung sibuk milih-milih baju dan dia duluan siap. Gue sholat ganti baju aja ditungguin sama dia ūüėÄ

Abis sholat langsung berangkat sambil nyeret adek gue, Rani, yang masih ada di rumah. Lumayan lah sekali-sekali ngerasain jadi nyonya dan disetirin. Enak juga ternyata hahaha…

Tujuan pertama ke bank Commonwealth untuk ngebuka blokiran PIN ATM. Cabang yang di deket rumah gue sepi, ga ada nasabah lain jadi gue langsung bisa ketemu sama mbak CS. Setelah gue bilang mau buka blokiran PIN ATM, gue cuma diminta kartu ATM dan KTP trus semua diurus sama si mbak selama sekitar 5 menit aja. Abis itu gue coba make kartu ATMnya dan bisa. Okeh, tujuan pertama selesai!

Melipir ke ruko sebelah, gue langsung ke bank Syariah Mandiri (BSM) yang sebetulnya adalah tujuan utama hari ini. Banknya sepi juga, lagi-lagi nasabahnya cuma gue. Gue langsung ke CS dan nanya-nanya tentang tabungan haji. Info penting yang gue dapet gue tulis di sini ya, kali-kali bisa jadi referensi buat yang mau buka tabungan haji.

  • Nama tabungan: tabungan mabrur
  • Saldo awal: Rp 500.000
  • Setoran selanjutnya: minimal Rp 100.000 (tidak harus bulanan, terserah kita aja)
  • Saldo minimal untuk dapat porsi haji ONH: Rp 25.000.000
  • Dana talangan ONH: Rp 22.500.000
  • Waktu pelunasan dana talangan ONH: 1-3 tahun
  • Waktu tunggu ONH: 10 tahun
  • Saldo minimal untuk dapat porsi haji ONH Plus: USD 4,000
  • Dana talangan ONH Plus: Rp 20 atau 25 atau 30.000.000
  • Waktu pelunasan dana talangan ONH Plus: 3-12 bulan
  • Waktu tunggu ONH Plus: 5 tahun

Gue coba bahas lebih rinci ya ūüôā

Saldo minimal untuk ngebuka tabungan mabrur adalah 500rb, setoran selanjutnya minimal 100rb. Setoran selanjutnya ini ga harus dalam frekuensi bulanan, bisa aja kita nabung setaun sekali pokoknya di atas 100rb. Nanti kalo saldo tabungan kita udah mencukupi saldo untuk mendapat porsi haji (antrian haji), dana kita akan didebit sama bank. Gue lupa nanya mekanisme pendebitannya gimana, entah pake pemberitahuan dulu atau langsung aja didebit soalnya kan ada 2 jenis ONH (biasa dan Plus) yang jumlah pendebitannya beda. Kemaren waktu buka rekening gue belum bilang mau ambil yang biasa atau Plus, baru sebatas nanya dan “yang penting buka rekening” dulu.

Karena biaya ONH dan ONH Plus beda, jelas saldo minimal yang dibutuhkan untuk dapat porsi haji juga beda. Kalo ONH butuh saldo minimal 25jt sedangkan ONH Plus butuh USD 4,000 (kurs beda-beda tergantung saat itu berapa). Setelah kita dapat porsi haji, kita nunggu berita lagi kapan kita akan berangkat dan kapan kita harus melunasi kekurangannya.

Sekarang tentang dana talangan nih… Kayaknya masih banyak pro-kontra untuk dana talangan, lebih jelasnya silakan gugel sendiri aja soalnya gue juga kurang kompeten untuk ngejelasin. Gue cerita tentang dana talangan dari BSM aja oke?

Untuk ONH, BSM bisa menyediakan dana talangan sebesar 22.5jt. Dana ini harus dilunasi dalam jangka waktu 1, 2, atau 3 tahun. Untuk setiap tahunnya dikenakan ujroh (biaya administrasi?) sebesar 2.85jt. Jadi kalo kita ambil dana talangan dengan tenor 1 tahun, yang harus kita bayar adalah 22.5jt + 2.85jt = 25.35jt. Kalo kita ambil tenor 2 tahun berarti jadi 22.5jt + (2 x 2.85jt) = 28.2jt. Kalo 3 tahun berarti ujrohnya nambah lagi.

Sedangkan untuk ONH Plus, dana talangan yang disediakan bervariasi dari 20jt, 25jt, dan 30jt. Keliatannya besar dan cukup membantu kan? Tapiii… dana sebesar itu harus dilunasi dalam jangka waktu paling lama 1 tahun ūüėÄ Lumayan ya kalo harus nyicil 30jt dalam 1 tahun (plus ujroh). Gue udah ga nanya lagi ujrohnya berapa soalnya kok serasa tak mungkin ngelunasin segitu cepet hihi… Apalagi gue kan buat berdua! Jadi gue cukup tahu aja trus bilang terima kasih ke si mbak CS.

Gue sendiri masih belum ngambil dana talangan soalnya gue mau nabung/investasi sendiri aja. Sekarang mulai ngelirik emas, mau gue tertibkan nabung sekian gram emas per bulan supaya hasilnya lumayan dan bisa dipake buat dapet porsi haji. Emang sih itu berarti begitu uang gue cukup untuk dapet porsi haji, bisa aja antriannya tambah lama tapi ya gpp lah, pokoknya gue udah ngebuat tabungan dulu. Kalo udah ngebuat tabungan gini kan jadi lebih semangat soalnya lebih jelas tujuan nabung/investasinya.

Oya, kemaren adek gue nanya kenapa gue buka rekeningnya di BSM dan jawaban gue “soalnya itu yang paling deket dari rumah” ahahaha… Serius emang cuma itu alasan gue. Sebetulnya kalo mau jalan sekitar 300 m lagi ada bank BRI Syariah, tapi entahlah yang kepikiran di otak gue cuma BSM. Udah kuat banget kali branding BSM¬†di (calon) nasabah. Kalo ada yang pernah buka tabungan haji di bank lain, atau kalo ada keterangan gue yang salah, please cerita-cerita ya ūüôā

Menjelang Makan

Besok¬†Niska¬†mulai¬†makan¬†lho! Hati ini¬†berharap¬†Niska¬†makannya¬†gampang¬†supaya¬†ga ada¬†drama patah¬†hati¬†karena¬†makanan¬†yang udah¬†dimasak¬†dengan¬†susah¬†payah¬†dan penuh¬†cinta¬†ditolak¬†sama anaknya. Duh segitunya, padahal¬†paling dia baru makan¬†yang¬†bikinnya¬†gampang haha…

Gue yakin dulu Nara pertama kali makan gue kasih alpukat, tapi karena si alpukat ga keliatan di supermarket deket rumah jadi gue memutuskan untuk ngasih pisang aja karena itu yang kebetulan ada di rumah.

Udah¬†ah, sebetulnya¬†gue¬†nulis¬†post ini¬†cuma¬†untuk¬†majang¬†foto¬†gue¬†dan Niska¬†yang gue¬†ambil¬†minggu¬†lalu, jadi¬†maaf¬†ya kalo¬†tulisannya¬†kurang¬†bermutu ūüėÄ

Salam dari kami:

Selembar Karcis Parkir

Duluuu gue ga pernah peduli sama karcis parkir, yang ada di pikiran gue pokoknya gue bayar abis itu gue langsung pergi tanpa minta karcisnya. Sebetulnya gue perhatiin sebagian besar tukang parkir (baik yang resmi di mall atau yang ga jelas di pinggir jalan) ga pernah ngasih karcis parkir, jadi mereka terima uangnya tapi ga ada bukti pembayaran buat pelanggannya.

Kebiasaan gue berubah setelah gue butuh karcis parkir buat di-claim ke kantor hahaha… Ya iyalah, kalo ga ada untungnya ngapain gue repot-repot minta karcis, ngumpulin sampah doang deh judulnya. Jadilah sekarang gue rajiiin banget nungguin si tukang parkir untuk ngasih karcisnya ke gue, setelah dapet baru gue pergi.

Selama menjalankan kebiasaan baru gue itu, ada beberapa hal yang bikin bete-bete gimanaaa gitu… Ga tau deh yang lain ngerasain hal yang sama atau ga?

  • Printer rusak/kertas habis

Ini beberapa kali gue alamin waktu minta karcis parkir di mall. Mall oke, tarif parkir mahal (walopun mall¬†di Surabaya tarif parkirnya ga mahal sih, tapi maksudnya tetep lebih mahal daripada parkiran pinggir jalan), eh begitu gue minta karcis parkirnya ga bisa dengan alasan printernya rusak. Yah gimana sih, kita kan udah bayar, harusnya biaya maintenance alat termasuk di situ kan? Kertas juga sama, pasti bisa dibeli dari tarif parkir yang kita bayar. Pernah gue ke mall yang sama dan (sialnya) keluar dari pintu yang sama, kalo ga salah selang 1 minggu si printer masih belum dibetulin juga…

  • Ga ada karcisnya

Kalo yang ini biasanya di parkiran pinggir jalan, yang sama tukang parkir biasa bukan yang keren macam di mall. Gue udah tau sih kecil kemungkinan mereka punya karcis parkir, tapi suka iseng masih gue tanya aja punya karcisnya ga. Sebagian besar ga punya, beberapa punya, dan ada 1-2 orang yang nawarin “mau berapa lembar?” hahaha siaall… Emangnya gue kolektor?

  • Ga mau ngasih karcisnya

Jenis yang ini sih yang paling ajaib. Gue cerita yang paling bikin keki aja deh. Ini cerita di mall, waktu itu udah agak malem dan gue harus buru-buru jemput Imron. Setelah bayar biaya parkirnya, seperti biasa gue minta karcis parkir gue. Didiemin dong. Gue minta lagi dan cuek nungguin di pintu keluar situ (pastinya menghambat antrian di belakang gue, tapi gue penasaran jadi gue jabanin). Akhirnya sama si mas-mas bete (MMB) gue pun dikasih selembar karcis. Tanpa ngeliat nopol di karcis itu (apakah bener nopol mobil gue), gue udah tau itu karcis yang salah. Kenapa? Soalnya karcis yang tadi gue kasih sama dia ditaro di sisi kiri badannya, tapi karcis yang dia kasih ke gue dia ambil dari sisi kanan (dia ga nyetak ulang karcisnya). Kecuali karcis parkir gue bisa salto 3x, jelas dong itu karcis yang beda. Gue bilang lah ke MMB, “mas ini salah soalnya nopol saya sekian sekian tapi yang di karcis nomornya beda”. Eh dia marah dong! Katanya ga bisa nyari/ngasih (lupa gue) karcis buat gue. Yee situ oke? Aneh banget hahaha…

Itulah sedikit kisah gue dalam mengumpulkan karcis parkir. Kalo karcis-karcis yang lain lancar jaya, karcis jalan tol pasti dikasih tanpa diminta cuma karcis parkir aja yang harus pake usaha.

Buat yang mikir “ih karcis parkir aja di-claim, pelit amat sih” ketahuilah bahwa gue bukan pelit atau perhitungan, cuma memanfaatkan benefit dari kantor aja… Kalo dikasih yang enak, masa gue tolak? ūüėÄ