Q&A: medela freestyle

Karena gue lumayan sering dapat pertanyaan tentang medela freestyle yang gue pake, gue mau coba ngerangkum yang penting-penting di sini. Selain pertanyaan dari orang, ada juga beberapa pertanyaan dari gue sendiri waktu lagi heboh baca review sebelum akhirnya memutuskan beli si freestyle. Semoga berguna buat yang lagi mau beli breastpump ūüôā

setia menemani setiap hari

Apa aja sih kelebihan freestyle? Penting nih, soalnya harganya kan ga murah.

Ih ini pertanyaan gue banget deh, soalnya berhubungan sama harga hahaha… Kalo dibaca dari website resmi medela, ini beberapa kelebihan freestyle: punya teknologi 2 fase yang meniru ritme hisapan bayi (cepat-pendek di awal lalu berubah jadi lebih panjang), double pumping, kecil dan ringan, ga berisik, dan tentunya bisa handsfree.

Teknologi 2 fase ini ga cuma punya freestyle, swing juga punya teknologi ini dan seinget gue sih sama persis (maklum gue make swing sekitar 3 tahun yang lalu, udah agak lupa rasanya). Selama 2 menit pertama si breastpump bakal mompa dengan ritme yang cepat-pendek untuk merangsang keluarnya ASI. Terbukti kalo dengan teknologi ini ngebuat let down reflex (LDR) lebih cepat keluar. Biasanya ga sampe 2 menit udah langsung LDR, dan kalo gue mompanya lama (gue sambi nonton atau browsing) biasanya dalam 30 menit bisa dapet 2-3x LDR. Kalo dibandingin sama mini electric yang ga punya teknologi 2 fase, emang mompa lebih enak pake swing dan freestyle.

Double pumping. Sebetulnya mini electric plus juga bisa double pumping, pump in style advanced (PISA) juga bisa double pumping. Yang paling ngebedain freestyle dari 2 model yang gue sebut itu fitur handsfree.

Ukuran motornya hampir sama kayak motornya swing. Katanya kan “fits in the palm of your hand” nah ini tergantung tangan siapa dulu… Tangan gue jelas kagak cukup lah. Tapi ga terlalu besar kok, beda tipis lah sama ukuran telapak tangan gue. Cukup ringan, apalagi karena pake batre lithium dan bukan batre AA yang banyak dan bikin berat.

Ga berisik? Relatif sih… Dibandingin sama mini electric jelas ini suaranya jauh lebih sepi. Kalo sama swing kayaknya beda tipis deh, sama-sama ga berisik. Jangan ngebayangin bener-bener sunyi senyap ya, pasti tetep ada suaranya tapi lebih bisa diterima sama kuping.

Betul tuh bisa dipake tanpa dipegang?

Ya betul dong, masa medela bohong. Walaupun menurut gue, teknologi handsfree ini banyak macamnya dan bisa diakalin, jadi breastpump selain freestyle bisa juga dibuat jadi handsfree. Bisa digugel ada beberapa merk strap/tali untuk nahan breastpump, ada juga yang model kayak kemben dan corong breastpump bisa diselipin di situ, atau kalo rajin bisa aja usaha bikin sendiri.

Trus apa lagi dong kelebihannya freestyle, kan katanya handsfree bisa diakalin?

Menurut gue, justru kelebihan utama freestyle ada di batre dan double pumping.

Sebelum pake freestyle gue pernah pake mini electric dan swing, dua-duanya bisa dioperasikan pake batre AA tapi biasanya umur batrenya ga tahan lama. Dipake 2-3x dan babay deh, si batre bakal jadi lemah banget yang ngebuat daya hisap breastpump berkurang. Selain itu, karena pake 2-4 batre AA (mini electric 2, swing 4), breastpump jadi tambah berat.

freestyle gimana? freestyle batrenya lithium bagaikan hp kita jadi ga usah diganti-ganti, cukup di-charge aja dan freestyle siap beraksi. Sekali charge bisa tahan sampe 6x mompa. Belum pernah gue coba lebih dari 6x sih, biasanya setelah dipake mompa 6x batrenya masih nyisa dikit dan langsung gue charge ulang. Bagusnya lagi, walopun udah dipake beberapa kali dan daya batrenya berkurang (apa sih istilahnya, itu lho kalo display awalnya 4 bar trus setelah dipake jadi 3 bar dst) ga bakal ngurangin daya hisap breastpump. Dari batre penuh sampe nyaris kosong, daya hisap tetap sama bagaikan kita colokin langsung ke sumber listrik.

Fitur double pumping kan juga ada di PISA, tapi beda paling signifikan menurut gue lagi-lagi di batrenya. PISA bisa dioperasikan pake batre tapi katanya butuh DELAPAN alias 8 batre AA. Mak jan, pasti berat banget itu. Selain itu setelah dipake mompa beberapa kali biasanya kekuatan hisapnya akan berkurang dan mompa jadi kurang maksimal. Jadi balik lagi ke batre, walopun double pumping tapi batrenya PISA kayaknya masih kurang mumpuni.

Seberapa sering freestyle harus di-charge?

Tergantung pemakaian, beda-beda kan setiap orang. Gue suka nge-charge kalo udah tinggal 1 bar aja, berarti gue charge sekitar 2 hari sekali.

Kalo lagi dipake dengan dicolokin ke sumber listrik, apa batrenya harus dikeluarin dulu?

Ga usah dikeluarin, bisa langsung dipake kok. Mesinnya kan pinter jadi dia tau itu pake listrik dan ga ngurangin batrenya deh (eh itu standar kali, gue aja yang ga ngerti masalah ginian hihi).

freestyle bisa dipake untuk single pumping ga sih?

Tentu bisa ūüôā Gue sering juga make single pumping kalo lagi di rumah dan males nyuci corong 1 lagi hihi…

Sebetulnya apa sih bedanya freestyle dan PISA?

Gue rasa freestyle sama PISA itu bener-bener sodara deket, soalnya bedanya tipiiis banget. Bedanya di handsfree strap (ada di freestyle), batre (freestyle pake lithium sedangkan PISA pake AA), dan daya hisapnya.

Tentang daya hisap, terus terang gue juga dapet info dari temen gue yang nanya ke orang medela (panjang ya rantainya) karena dulu dia belum melahirkan dan belum bisa nyoba si PISA. Kata si mbak medela, hisapannya lebih kuat PISA daripada freestyle. Dengan dasar ini lah temen gue akhirnya milih beli PISA karena berharap hisapan yang kuat = ASI yang lebih banyak. Gue sih ga tau karena kan ga nyoba PISA, jadi gue percaya aja omongan si mbak medela. Kayaknya ga ada produk yang betul-betul sempurna, pasti ada aja kekurangan dan kelebihan masing-masing ūüôā

Bener ga, make freestyle bisa meningkatkan produksi ASI?

Nah, ini pertanyaan yang agak susah dijawab. Apalagi latar belakang gue kan bukan dokter/konsultan laktasi. Gue jawab sebisanya aja plus cerita pengalaman gue, dan kalo ada yang salah tolong dikoreksi.

Alhamdulillah produksi ASI gue sekarang lebih banyak dibanding waktu jaman menyusui pertama kali dulu. Jumlahnya juga bukan yang fantastis banget, tapi tetep lebih banyak. Waktu jaman Nara dulu (pake mini electric), gue bisa mompa dapet 30 ml itu di minggu ke-2 setelah melahirkan. Sekarang gue dapet segitu di hari ke-2 setelah melahirkan. Ga tau ini karena faktor breastpump yang beda atau memang gue lebih pede dan tenang, jadi ASI lebih lancar (menurut gue sih kombinasi keduanya).

Waktu jaman Nara, kalo mompa dini hari bisa sampe 300-400 ml sekali mompa. Sekarang sih sama aja, malah seringnya kurang dari itu ūüėõ Bedanya, dulu waktu Nara mendekati umur 6 bulan, hasil pompa gue udah drop dan ASIPnya¬†mulai kejar tayang (stock ASIP¬†waktu mulai kerja¬†sekitar 40 botol). Pas Nara 6 bulan udah resmi kejar tayang deh. Sekarang Niska umurnya 5.5 bulan dan alhamdulillah ASIP gue masih aman di freezer (stock ASIP waktu mulai kerja sekitar 130 botol) dan hasil pompa masih lumayan konstan. Kadang-kadang agak turun sih, gue defisit 1-2 botol per hari¬†tapi itu masih bisa dikejar waktu weekend dan gue masih jauh dari fase kejar tayang. Alhamdulillah.

Jadi apakah freestyle ngebuat ASI gue lebih banyak?¬†Antara iya dan ga. Hehehe…

Menurut gue, dengan double pumping berarti sama sekali ga menyia-nyiakan LDR, yang artinya bisa dapet ASI lebih banyak dalam sekali pompa. Mungkin ini yang ngebuat gue bisa ngumpulin ASIP cukup banyak selama cuti melahirkan. Yang paling gue rasain sih, freestyle bisa ngebuat ASI gue diproduksi dengan jumlah yang relatif konstan, jadi sampe sekarang ASI gue belum terlalu drop.

Kenapa juga gue bilang ga ngebuat ASI jadi lebih banyak? Karena hasil pompa gue dalam sekali mompa ga sebanyak dulu waktu gue pake mini electric atau swing. Entah kenapa, padahal frekuensi mompanya sama aja. Cuma itu sih yang bikin gue rada labil dalam menjawab ūüėõ

Mungkin kalo tujuannya untuk meningkatkan produksi ASI, mending cari breastpump yang hospital grade sekalian yang memang buat relaktasi. Kalo freestyle kan belum hospital grade walopun sudah double pump. Tapi biar gimana pun juga, gue tetep merekomendasikan freestyle ke temen-temen gue yang lagi nyari breastpump ūüôā

Gue rasa udah cukup banyak yang gue ceritain, mudah-mudahan bisa memberikan sedikit pencerahan tentang freestyle.

Apa yang gue tulis di sini betul-betul pendapat pribadi gue, medela freestyle pun gue beli sendiri jadi ini bukan tulisan yang disponsori medela atau pihak lain yang bekerja sama dengan medela (walopun ga nolak kalo ada yang mau ngasih breastpump gratis :D).¬†Breastpump juga termasuk barang yang “cocok-cocokan” alias cocok di gue bisa aja ga cocok¬†di orang lain, dan sebaliknya, jadi semua pengalaman gue bisa berbeda hasilnya di orang lain¬†karena kondisi tiap orang¬†mungkin berbeda.