ANTI GAGAL: Slow Cooker Chocolate Lava Cake

Hayo siapa ibu-ibu yang anaknya udah mulai MPASI, punya slow cooker tapi cuma dipake untuk masak makanan bayi? *angkat tangan malu-malu*. Ini ada resep yang bisa dimasak pake slow cooker, jadi lumayan kan slow cookernya ga cuma dipake untuk masak bubur doang.

Resep ini lagi naik daun di twitter beberapa hari terakhir dan hits banget soalnya gampang dan anti gagal (well kalo sampe gagal pasti yang salah slow cookernya hihi).

Gue udah nyimpen beberapa resep chocolate lava cake tapi versi dipanggang dan dari dulu masih belum gue coba karena kelupaan haha… Baca review ternyata bikin chocolate lava cake itu agak tricky, kalo manggangnya kelamaan akhirnya kuenya mateng sempurna dan ga ada adonan yang meleleh-leleh itu. Kalo manggangnya terlalu sebentar ya kuenya belum mateng dong.

Duluuu gue udah pernah liat resep versi slow cooker ini tapi mikir “masa sih enak” dan ga mau bikin. Ternyata minggu lalu ga sengaja buka twitter liat si Lei lagi bikin kue ini, setelah mateng katanya ENAK BANGET dan gue pun langsung tergiur. Apalagi dengan iming-iming tanpa usaha, tanpa mantengin oven, gue pun semangat ngejajal resep baru.

Resep yang gue tulis di bawah hanya 1/2 dari resep aslinya dan pas banget untuk slow cooker kapasitas 1.2 L. Adonannya agak meluap dikit di akhir-akhir tapi cuma dikiiit kok. Kalo mau bikin pake slow cooker 0.7 L, silakan resep gue dibagi 2 lagi ya… Trus kalo ga punya brown sugar juga ga usah bingung, ganti aja pake gula pasir biasa tapi takarannya dikurangin dikit. Rasanya tetep enak 🙂

Slow Cooker Chocolate Lava Cake dari Life as a Lofthouse

Bahan cake:

  •  3/4 cups brown sugar
  • 1 cup tepung serba guna
  • 3 sdm coklat bubuk
  • 2 sdt baking powder
  • 1/2 sdt garam
  • 1/2 cup susu
  • 2 sdm unsalted butter, lelehkan
  • 1/2 sdt vanilla essence

Bahan topping:

  • 1/2 cup brown sugar
  • 1/4 cup coklat bubuk
  • 1 1/2 cup air mendidih

Cara membuat:

  • Olesi bagian dalam slow cooker dengan sedikit minyak.
  • Campur brown sugar, tepung, coklat bubuk, baking powder, dan garam hingga rata.
  • Tambahkan susu, butter leleh, dan vanilla essence. Tuang ke dalam slow cooker.
  • Campur brown sugar (untuk topping) dan coklat bubuk, tuang ke atas adonan cake.
  • Tambahkan air mendidih, jangan diaduk.
  • Tutup slow cooker, nyalakan pada posisi high selama 2 – 2.5 jam.
  • Dinginkan sebentar, siap dinikmati dengan es krim vanilla!

Sesuai review dari Lei, cake ini enaaaak banget. Selamat mencoba 🙂

 

 

Baked Chicken Cordon Bleu

Hari ini gue ga ngantor karena badan masih ga enak (gue udah ga enak badan 3 hari). Daripada sakitnya berlarut-larut akhirnya gue minta istirahat di rumah aja hari ini.

Hari Minggu kemaren gue udah mulai nyiapin bahan untuk chicken cordon bleu tapi karena malemnya gue pergi, si ayam pun batal dieksekusi sampe tuntas. Mumpung gue di rumah, ya udahlah gue terusin aja ngerjain si ayam, takut keburu rusak karena udah 3 hari di chiller.

Waktu manggang ayam ada kejadian yang cukup meresahkan. Setelah kompor nyala sekitar 30 menit dan gue lagi ngecek udah matang atau belum, gue denger bunyi mendesis. Trus gue perhatiin kok bau gas? Ternyata entah gimana caranya regulator tabung gas kendor dan gasnya keluar. Gue cek sampe hampir kosong tuh tabungnya. Langsung gue matiin kompor dan sesi masak harus berhenti sebentar. Jendela gue bukain dan kipas angin gue nyalain kenceng supaya udaranya cepet ganti. Abis itu gue beli tabung gas baru dan ngecek regulator lagi, alhamdulillah gpp.

Balik ke resep masakannya. Selain bikin chicken cordon bleu gue juga pengen bikin potato au gratin, gue sukaaa banget sama potato/broccoli au gratin. Setelah masak gue baru nyadar kalo makanannya berkeju semua, mbleneg juga nih. Tapi ternyata baik-baik aja kok 🙂 Nara juga suka, dia ngabisin setengah dada ayam + beberapa potong kentang dan brokoli.

Baked Chicken Cordon Bleu

Sumber: Taste of Home

Bahan:
2 dada ayam tanpa kulit
2 lembar smoked beef
Keju quickmelt
Garam
Merica
Bread crumbs
Oregano

Cara membuat:
1. Pukul-pukul dada ayam hingga tipis. Taburi lada dan garam. Beri potongan smoked beef dan keju, gulung. Sematkan tusuk gigi untuk menahan gulungannya.
2. Campur bread crumbs, garam, merica, dan oregano (opsional).
Letakkan gulungan dada ayam di pinggan tahan panas, taburi campuran bread crumbs. Panggang selama sekitar 30 menit dalam oven yang sudah dipanaskan.

20120704-223349.jpg

Potato Au Gratin

Sumber: The Pioneer Woman

Bahan:
4 buah kentang ukuran sedang
1 cup susu
1/2 cup cooking/whipping cream
2 siung bawang putih, cincang
2 sdm tepung terigu
1 batang keju (quickmelt atau yang biasa), parut
1 sdt garam
Lada hitam
Sedikit butter

Cara membuat:
1. Sikat kulit kentang dan cuci hingga bersih,potong-potong (kulitnya tidak usah dikupas). Olesi bagian dasar pinggan tahan panas dengan butter.
2. Dalam mangkuk, campurkan susu, cream, bawang putih, tepung, garam, lada hitam, garam, dan 3/4 bagian keju parut. Aduk rata.
3. Letakkan 1/2 bagian kentang ke dalam pinggan yang telah diolesi butter lalu tuang 1/2 bagian campuran susu. Tuang sisa kentang dan susu.
4. Tutup pinggan dengan alufoil lalu panggang selama 30 menit. Keluarkan pinggan dari oven, buka alufoilnya lalu taburkan sisa keju parut. Panggang lagi tanpa alufoil selama sekitar 30 menit atau hingga kentang cukup empuk dan bagian atasnya berwarna kecoklatan.
5. Diamkan selama sekitar 10 menit sebelum disajikan agar sausnya tidak terlalu cair.

Bertahan Hidup: Masak Seminggu Sekali

Atau dua minggu sekali, dan kalo bisa sebulan sekali biar hidup terasa lebih menyenangkan.

Ini gara-gara obrolan pagi buta di twitter sama ibu-ibu yang pengen makan layak tapi ogah terlalu cape, jelas gue termasuk satu di antara mereka. Bukannya gue sok jadi super mom yang semua dikerjain sendirian, tapi jujur aja gue ga cocok sama masakan ART gue. Kalo masakannya enak sih ngapain juga gue repot masak sendiri, mendingan bilang mau makan apa dan makanan anget udah tersedia tiap gue pulang kerja (wahai mama dan mama mertua, aku selalu menanti kehadiran kalian di rumahku). Apa daya, kenyataan tak seindah keinginan dan gue harus mendapatkan ART yang kalo masak ga dirasain. Bahkan koki keluaran sekolah kuliner paling ngetop aja harusnya ngerasain masakannya, ya ga sih? Ini ART gue selangkah lebih maju dibanding koki profesional dan ngebuat hasil masakannnya bagaikan sesi mystery box di Masterchef.

Gue lupa kapan gue mulai masak seminggu sekali, yang jelas harus diakui kalo cara ini membantu menyelamatkan perut keluarga kecil gue sekaligus menjaga gue tetep waras. Ga kebayang kalo tiap hari abis pulang kerja gue harus masak lauk + sayur dulu baru bisa makan, yang ada kita baru makan malam jam 8.30 kayaknya. Selain kelaperan kalo harus makan semalam itu, gue juga bisa teler kecapean. Plus dicemberutin ART gue yang males nyuci peralatan masak dan suka tiba-tiba sakit tanpa alasan yang jelas.

Biasanya gue masak di hari Sabtu atau Minggu, atau gue bagi 2 aja misalnya 3 menu di hari Sabtu dan sisanya di hari Minggu. Karena kemampuan masak gue biasa-biasa aja, gue jadi seriiing banget browsing resep atau nelfon nyokap buat nanya masakan apa yang gampang dan anti gagal (dan setelah masak gue lupa lagi apa resepnya haha). Gue juga lumayan bersahabat sama bumbu jadi beli di pasar (buat rawon, ayam ungkep, kari) atau bumbu bamboe/munik di spm. Ga terus-terusan beli bumbu jadi ini soalnya gue takut juga kalo pake pengawet, tapi kira-kira sebulan 1-2x gue pake si pake bumbu jadi.

Contoh menu yang gue masak buat 1 minggu:

  • tongkol balado
  • oseng daging
  • opor ayam dan telor
  • woku ayam
  • rawon
  • lasagna

Lumayan kan tuh, rasanya agak variatif (ga masakan Jawa terus atau masakan bule terus) dan masih bisa dimakan Nara (kecuali yang terlalu pedes). Begitu deket jam pulang kantor biasanya gue bakal nelfon rumah dan minta diangetin 1 lauk plus disiapin bahan untuk sayur (bikin tumisan aja yang gampang). Nyampe rumah tinggal numis sayur, udah deh ga pake encok kelamaan berdiri buat masak lauk dari awal.

Menu-menu itu gue masak sampe mateng, trus didiemin dulu di suhu ruang baru gue masukin chiller. Gue baca banyak juga yang nyimpen di freezer tapi gue ga pernah kayak gitu soalnya toh makanan-makanan itu bakal gue abisin dalam waktu 1 minggu. Buat yang berminat masak dengan interval lebih lama (2-3 minggu sekali) mendingan bikin dalam jumlah 3x makan tapi nyimpennya dalam porsi 1x makan (supaya ga keluar-masuk kulkas) dan 2 porsi ditaro di freezer sementara 1 porsi ditaro di chiller (dengan asumsi 1 porsi ini bakal dimakan dalam waktu dekat).

Selain lauk jadi kayak contoh yang gue tulis di atas, gue juga biasanya nyetok bumbu sop (duo bawang + jahe dihalusin, ditumis sampe mateng dan disimpen di chiller), bumbu nasgor (duo bawang + cabe + terasi + garam dihalusin, ditumis sampe mateng dan disimpen di chiller), sambel mateng. Di freezer juga biasanya ada kaldu ayam beku (lagi-lagi bikinnya pas wknd). Just in case gue mati gaya atau bosen sama lauk yang disimpen di kulkas, gue tinggal ngambil 2-3 sdm bumbu nasgor, tambah potongan ayam/telor orak-arik/bakso, tambah nasi, udah deh gue bisa makan malam/sarapan. Sop juga gitu, bumbu dasarnya sama semua tinggal ditambah kaldu ayam dan isinya gue ganti-ganti (Nara suka banget makan sop, dia ga menolak makan sop 3 hari berturut-turut cuma gue ga tega aja liatnya haha).

Gue juga suka ngupasin duo bawang dan ditaro di wadah kedap udara, begitu perlu tinggal ambil dan iris/ulek. Karena gue cuma nyimpen bawang kupas maksimal 1 minggu, menurut gue bawang yang udah dikupas rasanya/aromanya ga beda sama bawang yang dikupas sesaat sebelum dimasak. Entahlah bener begitu atau gue aja yang ga terlalu ambil pusing 😀

Sebagai kompensasi masak “besar” cuma seminggu sekali,  biasanya pagi-pagi (ga tiap hari tentunya) gue sempetin baking muffin/granola bars untuk sarapan. Dua resep itu jadi andalan gue soalnya sekali bikin bisa untuk 2x makan (bisa disimpen sampe besoknya, bahkan granola bars tahan 3-4 hari) dan bikinnya juga gampang, cuma dicampur-campur di mangkok dan siap dipanggang.

Dulu gue diceritain nyokap, tetangga depan rumah harus masak 2x-3x sehari karena suaminya cuma mau makan makanan yang baru dimasak. Bahkan kalo menunya sama, tetep harus masak berkali-kali dalam sehari sesuai waktu makan (makan siang, makan malam). Gila aja, gue bisa pingsan berdiri kalo kayak gitu caranya.

Nasi Bakar Salmon Jamur

Resep ini sebetulnya ngasal dan nyaris ga pake takaran, terinspirasi dari resep nasi bakar tuna (lupa linknya) dan arancini yang dibuat Meta. Gue kurang suka tekstur nasi bakar tuna karena terlalu kering tapi suka karena dibakar, gue suka tekstur arancini karena rada basah tapi sayangnya harus digoreng (kan ceritanya mengurangi gorengan sebanyak mungkin, yang digoreng-goreng jatahnya cemilan aja hihi). Akhirnya gue gabungin aja 2 resep itu, dan hasilnya nasi bakar versi gue yang dilahap habis sama Nara 🙂

Bahan:

  • nasi putih, untuk 2-3x makan
  • 2 sdm rolled oat (atau oat lain)
  • bawang merah & bawang putih, iris
  • 3 buah jamur champignon, iris
  • 100 gram salmon (atau ikan lain)
  • parutan timun
  • garam
  • merica
  • jahe, geprek
  • 1 lembar daun salam
  • 100 ml kaldu salmon
  • alufoil/daun pisang

Cara membuat:

  • rendam salmon dalam parutan timun selama sekitar 15 menit untuk menghilangkan amis, bilas dan tiriskan
  • didihkan salmon bersama jahe dan daun salam, kalo sudah mendidih kecilkan api dan masak selama 15 menit lagi hingga air berkurang, matikan api dan pisahkan salmon dari kaldu (jahe sama daun salamnya silakan dibuang ya)
  • tumis duo bawang hingga harum, masukkan jamur dan salmon yang sudah direbus dan dipotong kecil, beri garam dan merica, sisihkan
  • masukkan nasi putih dan rolled oat ke dalam panci, beri kaldu salmon dan masak hingga kaldunya meresap, matikan api
  • bentangkan alufoil/daun pisang, beri campuran nasi + oat dan salmon + jamur, gulung
  • nasi bisa disimpan di chiller selama 2 hari, kalo mau dimakan tinggal dipanasin di wajan dengan cara dibakar (tanpa minyak)

Bubur Ayam Jamur

Beberapa hari yang lalu gue bikin nasi ayam hainan dan ternyata kuah kaldu dan ayamnya masih nyisa (yang habis nasinya doang). Gara-gara ga rela ngebuang kuah kaldu (kalo di chiller cuma tahan 2-3 hari) gue pun mikir-mikir bisa dijadiin masakan apa lagi ya kuahnya. Tercetuslah ide cerdas (biasa aja sih sebetulnya) untuk bikin bubur ayam, apalagi kebetulan gue lagi pengen sarapan bubur ayam di rumah. Berbekal sekilas info dari nyokap (bikin bubur ayam tuh gampang banget, Ty… bahannya cuma bla3) dan googling sejenak, gue jadi yakin kalo bubur ayam emang cocok buat tukang masak odong-odong kayak gue, gampang! 😀 Ya sebetulnya udah tau dari dulu sih, cuma gue kan manja jadi males bikin sendiri hihi…

Bubur Ayam Jamur
Untuk 6 porsi

Bahan kaldu:
– 1/2 ekor ayam, cuci bersih
– 1/2 buah bawang bombay
– jahe, kupas dan geprek
– air matang untuk merebus

Bahan bubur:
– 1 cup beras, cuci bersih
– 1/2 cup rolled oat
– 1/2 sdt minyak wijen
– 1 sdt garam (optional)
– kaldu yang banyak (ga diukur tapi kayaknya 600 ml)
– air matang (untuk tambahan kalo kaldunya kurang)

Bahan ayam:
– ayam (dari bahan kaldu), pisahkan dari tulang lalu potong kecil
– 2 siung bawang putih, cincang
– 1/2 butir bawang bombay, iris kecil
– jamur champignon/merang, iris (gue lebih suka pake jamur merang)
– minyak untuk menumis
– 1 sdt minyak wijen
– saus tiram
– kecap manis (optional)
– merica
– sedikit air

Bahan pelengkap:
– kulit pangsit, potong kecil lalu goreng sebentar
– bawang goreng
– seledri, iris tipis (tadi ga pake karena abis)

Cara membuat:
– pertama buat kaldunya dulu. masukkan semua bahan kaldu ke dalam panci dan rebus hingga mendidih. setelah mendidih kecilkan api dan tetap rebus selama sekitar 15 menit. ambil ayamnya, saring bumbunya sehingga kaldu bebas dari bawang/jahe.
– sekarang bikin buburnya. masukkan semua bahan ke dalam rice cooker/panci dan masak hingga menjadi bubur. kemaren baru nyoba masak bubur pake rice cooker, enak juga ternyata fungsinya kayak slow cooker gitu, tinggal cemplungin semua bahan dan tadi pagi matang deh 🙂
– bikin ayamnya. panaskan minyak (gue pake extra light olive oil) dan minyak wijen lalu tumis bawang putih dan bawang bombay hingga harum. masukkan jamur dan ayam, beri saus tiram, kecap manis, dan merica. jika terlalu kental bisa ditambahkan sedikit air. masak hingga matang (ayamnya sih udah matang, tinggal liat jamurnya aja).
– sajikan bubur dengan bahan pelengkap (lupa bikin sambel hihi).

Dengan resep segampang itu, tadi pagi orang rumah bisa makan bubur yang enak. Karena masih banyak sisanya, gue bawa sebagian ke kantor buat anak-anak kos yang pasti kesenengan kalo dikasih makanan gratis 🙂

Pasta Putih

Ini resep jadi-jadian yang terinspirasi dari 2 resep mac n cheese (ini sama ini) dan setelah dibayangin kayaknya sih bakal enak plus sehat (promosi amat sih).

Bahan:
– 100 gram pasta (gue pake gnocchi)
– 240 ml susu
– 200 ml kaldu ayam
– 100 gram daging ayam, potong kecil
– 90 gram keju cheddar, parut
– 1/2 buah kembang kol
– 3 buah jamur champignon, iris tipis
– 1 sdm butter
– 1 1/2 sdm tepung terigu
– garam
– merica

Cara membuat:
– rebus pasta dengan sedikit minyak dan garam, tiriskan, sisihkan
– kukus kembang kol dan ayam (di wadah terpisah) hingga matang
– setelah kembang kol matang, masukkan dalam blender bersama kaldu ayam dan proses hingga halus
– panaskan butter hingga meleleh lalu masukkan tepung terigu, aduk cepat hingga rata lalu tuang susu cair
– masukkan keju parut, aduk rata
– masukkan ayam kukus, jamur, dan puree kembang kol, aduk rata
– beri sedikit garam dan merica (kalo kejunya diperbanyak kayaknya ga butuh garam)
– setelah semua rata, masukkan pasta yang sudah direbus dan aduk, matikan api
– tuang dalam pinggan tahan panas dan panggang selama 20 menit

Banyak variasi yang bisa dilakukan misalnya: ayamnya ga usah dikukus dulu karena toh bakal mateng juga pas dipanggang, kejunya bisa ditambah dan bisa ga pake garam, kembang kolnya bisa ditambah sementara kaldunya dikurangin, di bagian atasnya bisa ditaburin keju lagi, dsb. Use your imagination 🙂

Kalo ada yang nanya rasanya gimana, bayangin aja sendiri: gue dan Nara makan ini untuk makan malam tanpa dipanasin dulu dan kita sama-sama nyuap terus. It’s THAT good 🙂

Resep Bersambung

Oke, pengakuan dulu nih, kayaknya judulnya kurang pas sama isinya tapi gue yang kurang kreatif ini ga bisa nemuin judul lain 😀

Pernah ga masak suatu menu, ternyata setelah jadi eh banyak banget dan agak males juga ngulang menu yang sama untuk 2-3 hari? Kalo dibuang jelas sayang banget, tapi disimpen lama-lama di kulkas juga takut basi. Untuk ngakalin itu, kenapa ga diubah jadi menu lain aja?

Sekitar 2 minggu yang lalu gue nyoba swedish meatballs gara-gara ngiler sama twitnya Rika, daripada penasaran mending dicoba kan? Karena resepnya Rika itu resep shortcut (banyak ngeganti bahan-bahan mentah dengan bahan siap pakai), sebagian bahannya ga ada di supermarket sekitar rumah gue. Sayang ya, padahal gue mah mau banget dikasih resep gampang kayak gitu, tapi apa daya karena keterbatasan bahan tetep harus bikin from scratch. Akhirnya gue nyontek resep Jamie Oliver buat meatballsnya, dan nyontek resepnya Rika buat mushroom saucenya. Mashed potato gue karang-karang sendiri, hasilnya lumayan lah masih bisa dimakan hihihi…

Setelah masak, gue kaget (lebay) karena jadinya banyak banget. Gue cuma bikin 2/3 resep meatballs tapi jadinya bisa buat 3x makan orang serumah! Akhirnya sisanya gue masukin kulkas aja, gue pikir lumayan deh buat diangetin kalo lagi males masak. Sayangnya gue suka kelupaan kalo di kulkas masih banyak meatballs (plus mushroom sauce plus mashed potato), jadi si meatball dkk pun nganggur sia-sia selama beberapa hari.

Begitu inget masih punya simpenan meatballs dkk, kok rasanya lagi ga pengen makan itu ya? Gue mikir deh enaknya bisa gue ubah jadi menu apa, terserah buat gue ato buat Nara. Menu pertama yang kepikir tak lain tak bukan adalah sop 😀 Ini sih gampang banget, tinggal masukin bumbu sop (gue punya bumbu sop yang dibikin dalam jumlah banyak, tinggal gue ambil sedikit-sedikit tiap mau masak sop) dan sayur, panasin sebentar, jadi deh menu buat Nara 🙂 Anak doyan, emak senang.

Trus gue ngelirik mashed potato yang masih lumayan banyak, diapain lagi nih. Gue liat-liat ternyata masih punya dory, ya udah lah gue buatin aja baked potato with dory buat Nara. Masaknya juga gampang banget, cuma dory dan sayur gue tumis dicampur sama saus keju, atasnya gue tutup sama mashed potato dan gue panggang sebentar. Selesai, mashed potato tamat riwayatnya.

Next mikir lagi mushroom sauce mo dijadiin apa. Gara-gara Rika lagi (!) gue pun penasaran sama baked rice. Resep baked rice yang gue contek itu (entah di mana linknya) pake mushroom soup buat topping, tapi gue pikir karena toh gue masih punya mushroom sauce gue pake itu aja sekalian ngabisin. Aman, mushroom sauce pun ga bersisa.

Persoalan selanjutnya muncul ketika si baked rice pun ga abis 😀 Iseng-iseng gue coba liat resep frittata, kayaknya gampang cuma telur + susu + isinya dan digoreng. Boleh deh gue coba bikin frittata nasi, tinggal kocok telur + susu + baked rice, gue goreng sebentar. Jadi deh menu buat (siapa lagi kalo bukan) Nara!!

Kesimpulan:
1. leftover bisa dibuat jadi makanan lain, jadi yang ngabisin pun ga bosen makannya
2. Nara adalah partner terbaik untuk uji coba makanan, bahkan makanan yang dibuat dari leftover sekalipun
3. jangan anggap gue kejam karena ngasih makanan daur ulang ke anak, udah gue cek kok semuanya masih bisa dimakan 🙂