Disapih Nara


Yah, sesuai judulnya, sejak umur 15 bulan Nara resmi ga mau menyusu lagi.

Awalnya agak aneh karena gue pikir yang namanya menyusui itu minimal 2 tahun, mungkin gue yang salah tangkap kali ya… Selain itu, gue ngerasa agak-agak patah hati😦 Beneran lho, rasanya sedih pas tau Nara udah jadi “big boy” dan ga mau menyusu lagi, walaupun dia masih suka ndusel-ndusel gue kalo tidur.

Sejujurnya gue sendiri belum kepikir cara yang bakal gue lakukan untuk menyapih Nara, eh ternyata dia malah menyapih diri sendiri. Ya sudahlah, gue anggap aja itu anugrah🙂 Yang jelas gue udah berusaha maksimal supaya Nara tetap bisa menyusu ke gue, kalo memang ternyata target gue untuk menyusui selama 2 tahun ga tercapai ya sudah. I’ve tried, we’ve tried🙂

Kalo diinget-inget, awal-awal menyusui tuh ga terlalu mulus buat gue. Seperti biasa, diiringi darah dan air mata, literally. Dulu tuh gue sampe meringis nahan sakit kalo mandi, karena kalo payudara gue kena air shower aja sakitnya luar biasa. Kalo sakit pas menyusui sih jangan ditanya, itu teknik pernafasan hypnobirthing sampe gue praktekin lagi kok🙂 Pernah juga darahnya keluar pas lagi mompa ASI, dan karena kejadiannya di nursing room Grand Indonesia yang lampunya remang-remang itu, gue sampe harus berhenti dulu dan ngecek kalo ASIPnya beneran warna merah muda. Setelah semua hal itu, alhamdulillah akhirnya gue bisa juga menyusui Nara dengan lancar, tanpa nangis dan berdarah lagi🙂

Setelah gue masuk kantor gue masih bisa mompa ASIP dengan jumlah yang cukup banyak. Setiap hari selama gue kerja Nara minum ASIP 720 ml, dan alhamdulillah gue bisa bawa lebih banyak dari itu. Tapi lama-lama ASIP yang gue bawa menurun, alasannya standar: kerjaan dan meeting makin banyak walhasil jadwal mompa pun makin ga karuan. Sampe akhirnya gue harus merelakan Nara minum ASIP + sufor mulai umur 8.5 bulan. Gue ga anti sufor ya, sedihnya cuma karena gue punya target pribadi untuk bisa ngasih ASI aja sampai minimal 1 tahun. Waktu mo beli sufor pertama kali, gue mo nangis di supermarket sementara Nara asik main di strollernya. Pas beli kedua kali sih udah santai aja hehehe…

Setelah ngasih sufor gue pun mulai ngasih pasteurisasi/UHT waktu Nara umur 11.5 bulan. Bertentangan dengan anjuran untuk ngasih mulai umur 12 bulan sih, tapi waktu itu darurat karena gue kehabisan sufor di rumah sedangkan nyadarnya pagi-pagi sebelum berangkat kerja. Gue liat ada susu di kulkas, dan gue putusin untuk ngasih itu aja. Alhamdulillah Nara baik-baik aja, dan gue pun keenakan ngasih pasteurisasi/UHT🙂 Oya, tolong diingat kalo gue ga menganjurkan ngasih pasteurisasi/UHT ke bayi sebelum 12 bulan, ini berhasil di Nara belum tentu berhasil di anak lain karena tiap anak beda-beda.

Belakangan gue pun berhenti mompa di kantor karena hasil pompanya semakin berkurang… Pernah lho sekali mompa gue cuma dapet 20 ml, itu udah kanan kiri dan makan waktu 30 menit🙂 Ya sudah, Medela Swing gue pun pensiun dini sejak Nara umur 13 bulan. Tapi gue tetap menyusui Nara selama ada di rumah, malam hari dan selama weekend.

Tak disangka tak dinyana, Nara mulai keliatan ogah-ogahan setiap mo menyusu. Awalnya gue pikir karena dia lagi kenyang aja, soalnya kadang mau kadang ga mau. Hari ini mau, besoknya ga mau. Gitu terus sampe akhirnya ga mau selama 2 hari. Trus 3 hari. Dan seterusnya sampe sekarang. Pertama kali nyadar kalo Nara mulai self weaning, gue nyoba ngebujuk-bujuk supaya mau menyusu lagi. Gagal total😛 Ya iya lah, wong anaknya udah ga mau, masa gue paksa sih. Jadi sekarang gue berlapang dada dan menerima kenyataan, kalo anak yang selalu gue anggap masih bayi ini mulai besar dan udah punya maunya sendiri🙂

10 thoughts on “Disapih Nara

  1. Ahhhh sayangkuuwww kamu udah jadi abang2 a.k.a mas mas, yasudah emaknya yg tabah ya haaha gw aja yg ditolak mentah2 pas kayla nangis rasanya mo mewek ajee udah siap2 relaktasi..

  2. Waaa.. Mas nara uda jadi big boy. Sama banget kita ty. Dulu gue sampe nangis2 pas ngebuang asip warna pink. Sampe bete gara2 tiap kali mompa berdarah mulu.

    Tapi ada positifnya juga kok ty nara self weaning, lo jadi ga mikir lagi ntar nyapihnya gmn. Hehe.. Sehat2 terus ya mas narandut.. :p

  3. eh, kok blum komen ya? perasaan udah… apa mimpi? hmm.

    self weaning ya? aww, patah hatinya😦 eh, kalo self weaning gitu, PDnya jadi sakit ga, kepenuhan susu?

    btw, nara udah gede banget… limbsnya udah panjang2 gitu, ga sebuntet dulu lagi.

    • LOL buntet! Ya ampun gue ngakak baca komen lo yang terakhir itu hihi…

      Karena emang ASI gue udah menurun, jadinya ga sakit sih. Kecuali kalo dulu pas ASI gue masih banyak trus Nara self weaning, mungkin baru sakit ya karena ga diminum.

  4. Ty, Nara beda banget ya…kliatan tinggi (dan langsing-an), udah bukan bayi lagi tapi udah big boy😀

    btw usap-usap punggung, sabar ya ty…Nara ga bermaksud bikin lo patah hati kok,justru pengen bikin lo bangga krn pengen nunjukin dia udah gede…

    • Sekarang dia membulat lagi, Met… Masa tiba2 dia minum susu per hari jadi 4×200 ml. Tapi tetep langsing kok dibanding dulu🙂

      Iya Met, sekarang gue udah menerima kenyataan, thanks ya🙂 Bener juga sih dia udah gede sekarang, kalo ngeliat foto2 dulu suka pangling *halah*. Dan sekarang gue bebas pake kaos aja, dulu kan biasanya nyari yang ada kancing depannya🙂

  5. EH Nar ada gedeee! tambah ganteng😀

    gw berhenti mompa pas nara 11 bulan malahan ty. Sama deh kaya lo, hasilnya seiprit selama apapun gw pompa. Hhhh ive tried my best.

    Gw juga ngerasa PD uda normal kali ya alias “kempes” ya (ato rata?hahah), maksudnya kalo dulu kan ga mompa aja kenceng banget dan sakit. Tapi sekarang uda ga, cuma nara masih belom mau weaning2 juga padahal gw rasa uda ga ada “isi”-nya malahan ditambah sekarnag sebelom bobo ribut “nyenyen nyennyeennn” o_o mau ngempeng aja kali ya -__-

    • Ah sebetulnya saat2 awal setelah melahirkan I felt oh so sexy dengan dada yang membesar😉 Dan semakin lama semakin kecil deh dia kembali ke ukuran semula, jadi sedihnya dobel – ASI berkurang dan cup mengecil😦

      Wah kalo gitu Nara sekarang benerang ngempeng doang kali ya, soalnya kebiasaan kan. Tapi lucu banget dia udah bisa ribut “nyenyen nyenyen” gitu🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s